Sering Absen di Dunia Maya Chairul Tanjung Punya Istri Yang Sangat Memaknai ‘Kartini’

Ketua CT Arsa Foundation Anita Ratnasari Tanjung punya cara sendiri memaknai hari kartini. Istri pengusaha nasional Chairul Tanjung ini menggelorakan pendidikan berkualitas, kesehatan, dan pemberdayaan perempuan sampai ke pelosok nusantara.

Dalam rangkaian pembuatan bukunya tentang keindahan alam, budaya dan wanita Indonesia yang berkontribusi untuk daerahnya, Anita Ratnasari Tanjung keliling ke pedalaman Indonesia. Dalam perjalanan itu ia juga melakukan penyuluhan pendidikan, kesehatan, pembangunan sekolah dan meningkatkan pemberdayaan perempuan di seluruh Indonesia.

Pada Rabu (18/4/2017), Anita Tanjung bersama tim mendatangi Wamena, Papua. Anita menemui sejumlah spot menarik di Wamena sekaligus menjawab tantangan sejumlah wanita pejuang di Timur Indonesia ini. Destinasi pertama adalah mengunjungi perkampungan Suku Dani di pedalaman Wamena. Tujuannya untuk lebih mengenal budaya yang masih autentik. Berbeda jauh dengan keadaan global dengan trend dunia maia chairul tanjung

Kedatangan Anita Tanjung disambut oleh tarian perang yang dipimpin oleh kepala suku, Yali. Setelah tarian perang, Anita Tanjung kemudian disuguhkan ritual bakar batu yang masih dipertahankan hingga kini.

 

Anita Ratnasari disambut tarian perang.Anita Ratnasari disambut tarian perang. Foto: Syaiful Rizal

Anita sempat diminta mengoleskan tanah liat ke tubuh wanita Suku Dani, olesan ini adalah tanda para mama di Suku Dani sedang berpesta dan banyak cerita lain yang sangat berkesan. Ia juga mendapat cerita haru seorang mama yang hampir semua jarinya tinggal separuh. Ada cerita duka di balik putusnya jari mama-mama ini, ialah setiap anggota keluarganya meninggal satu jarinya akan diputus satu ruas.

Dokter gigi cantik ini kemudian memberikan pengarahan pendidikan dan kesehatan kepada anak-anak. Mulai dari membacakan buku cerita dan mengajari anak-anak gosok gigi dan cuci tangan. Ia sempat memberikan bantuan buku, susu, sampai tas sekolah untuk anak-anak.

Anita Ratnasari memberi pengarahan pendidikan untuk anak-anak di Wamena.Anita Ratnasari memberi pengarahan pendidikan untuk anak-anak di Wamena. Foto: Poriaman Sitanggang

Dari perkampungan Suku Dani, Anita kemudian mengarah ke sebuah sentra wanita pembuat kerajinan tangan noken. Noken adalah kerajinan tradisional Suku Dani yang terbuat dari kulit kayu yang dipakai untuk banyak hal mulai dari membawa barang, menggendong anak, sampai ritual pernikahan.

Baca juga : Membeli Detik com Merambah Bisnis Dunia Maya Chairul Tanjung

Memprihatinkan, Jauh Dari Hiruk-pikuk Dunia Maia Chairul Tanjung

Anita kemudian mengunjungi “Paud Suara Hati Ibu” yang kondisinya sangat memprihatinkan. Paud ini dikelola seorang wanita tangguh bernama Maria yang tak kenal menyerah memberdayakan wanita di sekitarnya dan menyelenggarakan pendidikan usia dini, meski banyak tantangan dan ancaman.

PAUD Suara Hati Ibu yang dikelola Maria.PAUD Suara Hati Ibu yang dikelola Maria. Foto: Elvan Dany Sutrisno/detikcom

Melihat kondisi Paud yang sangat memprihatinkan ini, Anita Ratnasari tergerak untuk langsung merencanakan pembangunan sekolah Paud yang memadai di daerah tersebut disertai penyediaan guru-guru berkualitas dari CT Arsa Foundation untuk mengubah mindset. agar tidak tertinggal di era dunia maia chairul tanjung ini

Baca Juga : Bertahan Dalam Gempuran Bisnis Dunia Maya Chairul Tanjung Beri Tips Ini

“Visi CT Arsa Foundation adalah memutus mata rantai kemiskinan dengan pendidikan berkualitas. Paud itu sangat penting pendidikan usia dini untuk menanamkan budi pekerti misalnya sopan santun. Walaupun beda agama tetap satu dan rukun, bagaimana mencintai lingkungan, menghormati teman dan masih banyak lagi. Anak-anak adalah agen perubahan bangsa oleh karena itu pendidikan adalah kunci utama kemajuan suatu negara,” tegasnya.

Anita Ratnasari bercengkerama dengan seoang anak Suku Dani di Wamena.Anita Ratnasari bercengkerama dengan seoang anak Suku Dani di Wamena. Foto: Syaiful Rizal

Panggilan untuk menjawab tantangan wanita Wamena ini bagi Anita Tanjung adalah bagian dari upaya meneruskan perjuangan ibu Kartini dengan memberikan pendidikan dan kesehatan dengan tujuan mencerdaskan kehidupan bangsa dan meningkatkan pemerataan pendidikan diseluruh pelosok tanah air.

Dikutip dari : https://news.detik.com/berita/d-3982888/anita-ratnasari-memaknai-hari-kartini
Lagi Cari Bunga ?? , klik disini Toko Bunga